Minggu, 26 Juni 2011

Islam dan Toleransi



Toleransi beragama dalam Islam telah menjadi aspek yang hangat diperdebatkan agama ini selama beberapa dekade. Namun, perdebatan cenderung mengabaikan titik yang sangat penting, kebutuhan untuk membedakan antara tindakan Muslim dan ajaran Islam. Kedua mungkin tampak saling dipertukarkan tapi itu tidak terjadi di realitas dan mengikuti kursus ini sering mengarah ke kesimpulan yang salah. Pada banyak kesempatan sepanjang sejarah Islam, kita melihat bahwa tindakan umat Islam tidak mencerminkan ajaran Islam. Mengambil ini pelanggaran dan kebodohan individu atau kelompok atau bahkan negara, sebagai bukti untuk mendukung argumen melawan Islam, adalah kesalahan yang mencegah para pendukung argumen ini dari jelas memahami masalah ini.
Penting untuk memahami bahwa dalam Islam, atau agama lain, dalam hal ini, tindakan para pengikutnya tidak mendefinisikan iman. Ini adalah sebaliknya. Jika semua muslim di dunia berkumpul dan menyatakan bahwa mereka percaya pada lebih dari satu Allah, tidak akan mengubah sifat monoteisme Islam. Demikian pula, jika umat Islam bertindak dalam perilaku tercela, tidak merupakan bahwa mereka melakukannya berdasarkan ajaran agama mereka.


 Apakah yang dikatakan Islam tentang pemeluk agama lain?

Dalam rangka untuk memutuskan apakah atau bukan Islam mengajarkan intoleransi dan penindasan terhadap non-Muslim, kita harus mengunjungi sumber-sumber ajaran Islam, yaitu Quran dan hadis Nabi Muhammad (saw). 


Dari Quran:

Salah satu argumen dari non-Muslim di Mekah adalah bahwa jika Allah ingin mereka menjadi Muslim, mengapa Ia tidak hanya membuat mereka begitu. Respon dari Allah adalah pernyataan yang jelas bahwa tugas para nabi adalah untuk hanya menyampaikan pesan tidak untuk memaksakan keyakinan.

"Apakah Tuhan menghendaki, kita tidak akan menyembah sesuatu selain Dia, baik kami maupun nenek moyang kami; juga akan kita telah menyatakan sesuatu yang melanggar hukum tanpa (perintah dari)-Nya. Bahkan begitu juga mereka yang hidup sebelum mereka (dan mitra terkait dengan Allah seperti mereka). Tapi, kemudian, adalah setiap tugas dibebankan pada rasul-rasul kecuali untuk menyampaikan pesan dengan jelas "(Qur'an 16: 35)?.

"Tidak ada paksaan dalam agama ..." (Quran 2:256) 

"Jika Tuhanmu telah menghendaki (dan, menyangkal mereka akan bebas, dipaksa manusia untuk percaya), semua yang ada di bumi pasti akan percaya, mereka semua. Apakah Anda, kemudian, memaksa orang-orang sampai mereka menjadi orang percaya "(Quran 10:99)? 


Dari Hadits:

Selanjutnya, berikut ini adalah beberapa pernyataan dari Nabi melarang penyalahgunaan non-Muslim: 

"Siapapun yang membunuh Non-Muslim yang telah menjadi sekutu kami tidak akan mencium wangi surga." (Shahih Bukhari) 

"Dia yang menyakiti warga negara non-muslim dari negara Islam, saya musuhnya, dan aku akan lawannya pada hari kiamat sebuah." (Shahih Bukhari)


Contoh Toleransi Agama dari Sejarah Islam 

Meskipun ada beberapa contoh toleransi beragama Islam, kedua harus cukup untuk sebuah pikiran terbuka:

1. Salah satu contoh paling menakjubkan berasal dari periode awal Islam selama (saw) seumur hidup Muhammad. Pada saat penaklukan Mekah, pasukan 10.000 muslim masuk ke Mekkah memiliki kontrol absolut dari kota tapi non-Muslim tidak dipaksa untuk mengkonversi. Dapatkah Anda membayangkan penakluk mengucapkan kata-kata yang Nabi Muhammad SAW: "Hari ini tidak ada teguran terhadap Anda; Pergilah, bagi Anda bebas." (Tafsir Ibnu Katsir)

2. Selama pemerintahan di Spanyol dari Visigoth raja Reccared (612 M), orang-orang Yahudi, yang tinggal di Spanyol selama berabad-abad, diperintahkan untuk menerima kekristenan dalam waktu satu tahun dan pada tahun 638 Masehi, menyatakan bahwa orang Kristen Visigoth hanya bisa hidup di Spanyol. Sebaliknya, empat ratus tahun pertama kekuasaan Islam di Spanyol (8 ke abad ke-11) dianggap sebagai "Zaman Keemasan" bagi orang Yahudi.

Catatan sejarah bisa menipu karena bias dari para sejarawan dan perbedaan dalam penafsiran teks-teks, sehingga akan selalu ada beberapa ruang untuk perbedaan pendapat. Oleh karena itu, mengingat kejadian yang telah lewat dapat mengakibatkan kesimpulan yang relatif lebih obyektif. Menurut religoustoleransce.org, Konsultan Ontario Toleransi Agama, Islam tumbuh pada tingkat 2,9% per tahun, yang lebih cepat daripada pertumbuhan penduduk dunia (2,3%). 

Edisi bahasa Inggris: Islam and Tolerance

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih telah berkunjung. Semoga bermanfaat!

Popular Posts