Rabu, 25 Juli 2012

Kematian Presiden Ghana yang mengejutkan

latimes.com

Presiden Ghana, John Evans Atta Mills, meninggal setelah mengalami sakit. Kematiannya cukup mengejutkan. meninggalkan bangsa shock.

Mills, 68, yang beberapa bulan lagi menyelesaikan masa jabatan pertamanya. Ketika ia jatuh sakit pada hari Selasa dengan penyakit yang belum dipastikan. Massa berkumpul di sekitar Rumah Sakit Militer 37 di ibukota, Accra, dalam curahan kesedihan massal di negara Afrika barat itu.

Berita yang menyusul spekulasi tentang penturunan kesehatannya setelah penampilan di publik dan perjalanan ke AS untuk alasan medis - yang bersikeras bahwa keperluan presiden adalah untuk "check-up rutin".

Kematian Mills diumumkan secara terbuka pada Selasa sore setelah beberapa jam muncul rumor dan komunikasi tertutup di Accra. Sebuah pernyataan dari kantor presiden mengatakan: "Dengan sangat berat hati kami mengumumkan kematian mendadak Presiden Republik Ghana."

Anggota parlemen sedang dipanggil ke parlemen di Accra untuk pengambilan sumpah wakil presiden, John Dramani Mahama, di tengah keyakinan bahwa kematian presiden tidak akan memicu krisis konstitusional.

Tapi ada pertanyaan tentang bagaimana kematian, adalah yang pertama dari seorang presiden yang mengayomi di  55 Ghana tahun sebagai negara merdeka, akan mempengaruhi pemilu yang dijadwalkan untuk berlangsung pada bulan Desember mendatang. Mills, yang telah mulai berkampanye untuk pemilihan kembali untuk Kongres Demokrat Nasional sebagai partai berkuasa, diharapkan untuk melawan kontes terbatas dengan partai oposisi Nasional Patriotik.



Sumber: theguardian


Kembali ke Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih telah berkunjung. Semoga bermanfaat!

Popular Posts